BERBICARA mengenai data penelitian, Anda tidak bisa mengabaikan yang satu ini. Ya, Namanya data penelitian. Apa sih yang dimaksud dengan data penelitian itu?

Jenis data penelitian dapat dilihat berdasarkan sifatnya. Berdasarkan sifat, terbagi menjadi dua, ada data kualitatif dan data kuantitatif. Berikut adalah ulasannya. 

Data Kualitatif 

Data kualitatif dapat diartikan sebagai bentuk interpretasi konsep data. Fungsi data kualitatif adalah menerjemahkan data mentah ke dalam uraian, eksplanasi ataupun deskripsi. 

Pengambilan data kualitatif dapat dilakukan mlelaui tiga tahapan yang terdiri atas: 

a. Reduksi data (data reduction

Reduksi data adalah proses identifikasi data abstrak dan masih mentahm baik yang diperoleh dengan cara pengkodean, summary, ataupun kategorisasi. 

b. Pengorganisasian (organisation

Pengorganisasian adalah tahap peneliti menggabungkan data-data yang sudah diperoleh menjadi satu kesatuan informasi 

c. Interpretasi data (interpretation

Kolaborasi antara reduksi data dan pengorganisasian yang telah tersusun secara rapi dan logis inilah yang disebut dengan interpretasi data. Dalam bahasa sederhananya, interpretasi data berupa kesimpulan.

Itulah tiga tahapan dalam pengambilan data kualitatif. Data kualitatif juga bisa dilakukan melalui beberapa pendekatan yang sudah disesuaikan terlebih dahulu metodologi penelitiannya.

Jadi, Anda bisa menggunakan pendekatan analisis tematik (thematic analysis). analisis naratif (narrative analysis), analisis percakapan (discourse analysis), analisis semiotik (semiotic analysis), analisis isi (content analysis) dan teori grounded (grounded theory).

Data Kuantitatif 

Data kuantitatif adalah data penelitian yang berbentuk angka, data statistik dan data dapat dilakukan analisis. Data kuantitatif disebut-sebut sebagai metode ilmiah karena dapat diukur, rasional, objektif, dan empiris. Data kuantitatif memiliki metode penelitian yang meliputi sebagai berikut. 

a. Metode deskriptif 

Metode deskriptif adalah metode penelitian yang menggambarkan fenomena yang sedang terjadi, dengan menggambarkan secara jelas, dari subjek dan objek yang diteliti apa saja. 

b. Metode komparatif 

Adalah metode pengambilan data yang dilakukan dengan cara mengambil data seobjektif mungkin. Peneliti tidak melakukan manipulasi dari hasil penelitian. Pengambilan data yang sudah terkumpul, nantinya akan dilakukan analisis untuk mengetahui apakah terjadi perbedaan variabel atau tidak. 

c. Metode korelasi 

Metode penelitian korelasi adalah salah satu data kuantitatif yang sering digunakan untuk membandingkan apakah ada persamaan pada objek yang hendak diteliti. Apakah kerangka yang penulis ambil sudah sesuai atau belum. 

d. Metode survey

Metode survey lebih sering digunakan untuk mengumpulkan beberapa sampel dalam bentuk orang. kemudian mencari tahu jawaban yang konkrit dari sampel tersebut. 

e. Metode ex post facto 

Sementara data kuantitatif dengan metode ex post facto merupakan salah satu metode yang digunakan untuk mengetahui sebab dan akibat dari hasil manipulasi yang dilakukan oleh peneliti. Tentu aja semuanya dilakukan berdasarkan kajian teoritis. 

f. Metode true experiment 

Sesuai dengan namanya, metode true experiment sering digunakan untuk mengontrol variabel luar. Tujuannya untuk melihat apakah ada perubahan dari eksperimen. 

Itulah beberapa metode dalam data kuantitatif. Adapun beberapa ciri penelitian kuantitatif, yaitu mengukur variabel penelitian, untuk mengetahui pengaruh atau keeratan hubungan antar variabel, sebagai konsep tingkat pengaruh atau keeratan hubungan antara dua variabel dan menggunakan persentase-rumus dan tabelpopulasi. 

Jenis data penelitian berdasarkan sifatnya yang terdiri atas data kualitatif dan data kuantitatif, jika disimpulkan secara singkat maka yang disebut data kualitatif adalah data yang disampaikan dalam bentuk deskripsi kata yang memiliki makna. Sebaliknya, pada data kuantitatif data yang disampaikan adalah berupa angka-angka. 

Jenis Data Penelitian Berdasarkan skala pengukuran 

Berdasarkan skala pengukuran, jenis data penelitian memiliki tiga bentuk data yang meliputi data nominal, ordinal, interval, dan rasio. Pembahasan dari masing-masing data bisa disimak sebagai berikut. 

1. Data nominal 

Data nominal secara umum dapat diartikan sebagai data yang diperoleh dengan mengkategorisasikan. Kategorisasi inilah yang sebenarnya memudahkan peneliti untuk mengambil data-data di lapangan, mengingat beberapa objek dan sampel tidak bisa dianalisis atau diteliti jika tidak ada pengkategorisasian. Ada yang menyebutkan jika skala nominal ini adalah skala yang paling rendah. Pengkategorisasian pada skala nominal tidak ada perubahan atau makna lain, apabila pengkategorisasian tersebut di ubah.

Sebagai contoh: 

Peneliti akan melakukan penelitian dengan membuat kode. Kode A untuk laki-lai dan kode B untuk perempuan. Apabila penulis sewaktu-waktu ingin mengganti kategorisasi menjadi Kode A untuk perempuan dan kode B untuk laki-laki tidak ada perubahan yang terjadi karena fungsi pengkategorisasian ini tidak lain hanya sebagai pembeda gender saja.

Berikut adalah beberapa ciri-ciri dari data nominal, agar lebih singkat dan jelasnya dapat dilihat sebagai berikut. 

  • Dibedakan dalam kategori tanpa memperhatikan urutan 
  • Satu pengukuran hanya menghasilkan satu kategori 
  • Setiap kategori dianggap sama 
  • Data paling rendah dalam level pengukuran data 
  • Tidak bisa dioperasikan secara matematis

2. Data ordinal 

Sementara yang disebut dengan data ordinal adalah data yang diambil dengan cara mengkategorisasikan berdasarkan peringkat, hubungan, dan berdasarkan rangking. Misalnya membahas masalah status sosial ekonomi daerah X atau meneliti tentang rangking di kelas di sebuah sekolah. 

Skala ordinal memiliki kemiripan dengan skala nominal. Hanya saja pada skala ordinal kategorisasi angka yang digunakan memiliki nilai sesuai tingkatannya. Misal angka 0 memiliki nilai lebih rendah dibandingkan nilai 1. Begitupun dengan nilai 1 memiliki nilai lebih rendah dibanding angka 2. 

Contoh penggunaan skala ordinal sering digunakan untuk mengukur tingkat kepuasan dalam sebuah survei. Dalam sebuah survei, banyak pertanyaan yang menggiring objek memilih nilai berdasarkan tingkat kepuasan. 

Misal angka 5 menunjukkan rasa sangat puas. Angka 4 menunjukkan rasa puas. Angka 3 menunjukkan rasa cukup puas. Angka 2 menunjukkan rasa tidak puas. Angka 1 menunjukkan sangat tidak puas dan lain sebagainya. Adapun beberapa ciri dari data ordinal sebagai berikut.

  • Dibedakan dalam kategori berdasarkan urutan 
  • Memiliki tingkatan data 
  • Lebih “tinggi” dibandingkan data nominal dalam level pengukuran data 
  • Tidak bisa dioperasikan secara matematis 

3. Data interval 

Berbeda dengan data interval, data interval adalah data yang diperoleh melalui pengukuran. Data interval berbeda dari dua bentuk data di atas yang masih mengkategorisasikan. Pada data interval tidak ada kategorisasi apa pun. Contoh kasus, membahas masalah skor tes intelegensi, skor ujian hingga mengetahui skor tes prestasi. 

Skala interval disebut juga dengan skala selang. Penggunaan angka pada skala interval menunjukkan tingkat dan angka yang berurutan memiliki jarak yang sama. 

Secara spesifik, skala interval memiliki ciri dasar, yaitu memiliki titik nol (angka mutlak) yang digunakan sebagai perbandingan. Berikut contoh skala interval yang dikutip dari IPB

“Pengukuran suhu dengan standar derajat celcius (0c). Suhu 400 dan 200 memiliki selisih yang sama dengan suhu 800 dan 600 yaitu 200 tetapi suhu 400 tidak berarti 2 kali lebih panas dari 200. Demikian juga bahwa suhu 00 tidak berarti bahwa tidak mempunyai panas.”

Agar Anda lebih spesifik mengetahui secara lengkap. Berikut ada beberapa ciri dari data interval yang bisa disimak. 

  • Urutan bertingkat dan diberi nilai 
  • Memiliki interval tertentu 
  • Lebih “tinggi” dibandiNgkan data ordinal dalam level pengukuran 
  • Dapat dianalisis dengan uji statistik parametrik

4. Data rasio 

Data rasio adalah data yang didapatkan dengan melakukan pengukuran. Misalnya mengukur jarak, skala, dan masih banyak lagi. Ciri data rasio juga tidak memiliki kategorisasi. 

Skala paling tinggi diantara skala yang sudah disebut di atas adalah skala rasio. Skala ini dapat digunakan untuk menunjukkan tingkatan dan memiliki interval yang sama antardua nilai yang berurutan. Pada skala rasio juga memiliki skala yang sebenarnya dapat dibandingkan karena juga memiliki nilai dasar mutlak.

Itulah empat jenis data penelitian berdasarkan skala pengukuran. Data rasio secara singkat dan mudah memiliki beberapa ciri sebagai berikut. 

  • Data bersifat angka dalam arti yang sesungguhnya 
  • Memiliki angka nol absolut 
  • Memiliki kedudukan paling “tinggi” dalam level pengukuran data 
  • Dapat dioperasikan secara matematis

Itulah skala pengukuran dalam data penelitian. Dari masing-masing skala di atas, jenis data nominal dan ordinal khusus digunakan untuk jenis penelitian kualitatif. Sementara data interval dan rasio digunakan untuk penelitian kuantitatif.

Nah, Anda yang mengalami kebingungan terkait dengan uji statistik dapat dilihat pada tabel di bawah ini.

Dari statistik dan uji statistik untuk setiap skala data di atas, setidaknya ada gambaran masing-masing skala. Dari tabel di atas, dapat disimpulkan bahwa skala data untuk penelitian kualitatif uji statistik menggunakan uji statistik nonparametric. Sementara untuk penelitian kuantitatif dapat menggunakan uji statistik parametric. 

Anda yang masih bingung perbedaan antara kedua statistik tersebut? Berikut perbedaan masing-masing. 

  • Statistik Parametrik 
  • Membutuhkan asumsi distribusi data normal 
  • Hanya khusus digunakan untuk data interval dan rasio dan jenis data bersifat metrik atau kuantitatif. 
  • Jumlah data lebih dari 30 sampel
  • Statistik Nonparametrik 
  • Tidak memerlukan asumsi distribusi, dengan kata lain, sebaran data bebas diambil darimana saja. 
  • Data yang digunakan bisa menggunakan data metrik dan nonmetrik 
  • Data yang digunakan kurang dari 30 data

Jenis Data Penelitian Berdasarkan Sumbernya 

Berdasarkan sumbernya, jenis data penelitian berdasarkan sumber dibagi menjadi data primer dan data sekunder.

1. Data primer 

Data primer adalah pengambilan objek data penelitian yang dilakukan secara individual atau perorangan. Meskipun demikian, dapat juga dilakukan berdasarkan organisasi. Karena pengambilan data ini dilakukan secara individual maka data dapat dilakukan dengan cara wawancara.

Kelebihan data primer

  1. Kelengkapan dapat disesuaikan dengan selera dan ketertarikan peneliti 
  2. Hasil penelitian mencerminkan objektifitas di lapangan sehingga sulit untuk dimanipulasi secara statistik
  3. Lebih terkini karena tema yang diteliti hal-hal yang baru terjadi saat ini 
  4. Relevan sesuai dengan kondisi atau keadaan saat ini 

Kelemahan data primer

  1. Pengambilan data membutuhkan waktu yang lama 
  2. Memakan biaya dan tenaga yang besar karena ada biaya pengeluaran yang tidak terduga, bergantung kondisi yang terjadi di lapangan
  3. Sampel tidak valid, ini berlaku ketika peneliti mengalami pengambilan sampel yang tidak tepat. Karena sampel yang salah, bisa jadi jawabannya tidak objektif dan tentu saja akan memengaruhi hasilnya.

2. Data Sekunder 

Data sekunder adalah pengambilan objek data yang dilakukan secara tidak langsung.Umumnya data sekunder diperoleh lewat data yang sudah terkumpul dari pihak lain. Misalnya, pengambilan data yang dilaporkan dari jurnal penelitian, dari surat kabar atau dari riset.

Adapun kelebihan dan kelemahan menggunakan data sekunder sebagai berikut.

Kelebihan data sekunder

  1. Pengambilan data lebih murah (jika diambil dengan cara komersil)
  2. Pengambilan data tidak memakan waktu yang lama 
  3. Pengambilan data dapat diakses secara gratis 

Kekurangan data sekunder

  1. Jika tidak pandai dan teliti, data yang Anda dapatkan bisa ketinggalan jaman. Maka dari itu pengambilan data dilihat berdasarkan tahun publikasi. Semakin ketinggalan jaman, dianggap kurang mengikuti zaman dan tidak relevan 
  2. Data yang kadaluarsa akan memengaruhi hasil penelitian dan kesimpulan penelitian yang Anda ambil

Dari kedua sumber penelitian di atas, setidaknya sudah ada beberapa gambaran. Nah, Anda lebih tertarik ingin mengambil metode penelitian kualitatif atau kuantitatif? Pastinya semuanya ada kelemahan dan kelebihannya masing-masing. 

Kunci dari penelitian ilmiah, baik itu model kualitatif ataupun kuantitatif, keduanya membutuhkan niat dan keseriusan karena model penelitian ini dilakukan menggunakan metodologi yang sudah diatur secara baku dimana penelitian ditulis tidak didasarkan pada karya imajinasi melainkan berdasarkan hasil penelitian yang diperoleh di lapangan.(berbagai sumber)